Tahap Presentasi Video

Tahap pasca-produksi Presentasi Video

Kegiatan pasca produksi pada dasarnya adalah kegiatan editing. Editing video merupakan proses menyusun dan menata hasil rekaman gambar menjadi satu keutuhan berdasakan naskah.
Pekerjaan editing meliputi  capturing/importing, pemotongan, penggabungan, penyisipan gambar, transisi dan gambar pendukung lainnya serta pemaduan suara.

  1. Capturing/Importing

Proses memindahkan hasil rekaman gambar dari kamera ke perangkat editing dapat dilakukan dengan cara capturing/importing. Capturing dilakukan bila hasil rekaman tidak berupa file video, sedangkan importing dilakukan bila hasil rekaman berupa file video yang dapat dibaca oleh perangkat editing.

  1. Pemotongan

Proses memotong hasil rekaman gambar untuk mendapatkan hasil potongan video yang lebih baik.

  1. Penggabungan

Penggabungan antarpotongan gambar.

  1. Penyisipan

     5.Pengaturan Transisi

Transisi merupakan bentuk perpindahan antarpotongan gambar untuk menjaga kontinyuitas gambar, membentuk suasana, pembeda waktu dan tempat.

Jenis-jenis transisi adalah sebagai berikut.

1.Cut/Cut To

Cut berfungsi sebagai perpindahan atau transisi dari satu gambar atau adegan ke adegan yang lain secara langsung. Cut digunakan untuk:

  • menyatakan kesinambungan cerita;
  • menggambarkan detail objek;
  • menciptakan suasana kejadian tegas, tegang, semangat.

2.DISSOLVE

Dissolve berfungsi sebagai jembatan potongan gambar yang secara berangsur – angsur terjadi perpindahan gambar. Dissolve digunakan untuk:

  • menciptakan suasana kejadian romantis, halus, mengalir, sedih;
  • menyatakan waktu lampau atau lamunan masa depan.

3.WIPE

Wipe berfungsi sebagai transisi yang menggantikan gambar dengan gambar berikutnya dengan cara bergerak dari sisi ke sisi lain menggunakan pola bentuk tertentu. Wipe digunakan untuk:

  • menciptakan suasana ceria, bahagia, glamour;
  • memberikan kesan retro.

4.FADE/Fading 

Fading berfungsi sebagai transisi yang menggantikan gambar dari gelap perlahan-lahan menjadi tampak gambarnya (fade in) atau dari gambar berubah secara berangsur-angsur menjadi gelap (fade out). Fade berfungsi untuk:

  • sebagai awal dari sebuah adegan;
  • membedakan perubahan waktu.
  1. Pemaduan Suara
  2. Rendering

Proses akhir penyatuan hasil editing menjadi satu kesatuan video yang utuh.
Pada tahap pascaproduksi semua bahan mentah produksi dikumpulkan untuk diolah.

Berikut ini merupakan beberapa fungsi dalam tahapan editing video.

  1. Fungsi Editing Video

Editing video merupakan proses menyusun dan menata video shoot atau hasil rekaman gambar menjadi suatu rekaman gambar yang baru. Pekerjaan editing adalah berkaitan dengan proses pascaproduksi, seperti, gambar, penyatuan gambar, dan pemotongan pengisian gambar, colour correctionsound mixing, dan capture video.

  1. Fungsi Sound

Fungsi sound meliputi sejumlah keperluan seperti, pembuatan musik ilustrasi, pembuatan sound efek, dan sound recording (untuk keperluan dubbing narasi).

  1. Fungsi Image Editing

Merupakan penunjang elemen grafis untuk keperluan editing video yang dipergunakan dalam pembuatan judul dan ilustrasi.

  1. Fungsi Animasi dan Visual Effect

Merupakan bagian video berupa animasi atau visual effect.

  1. Fungsi Distribusi

Produk video yang telah dibuat mungkin selanjutnya akan didistribusikan kepada pemirsa yang merupakan target komunikasi dari produk video tersebut. Setelah proses editing video menghasilkan format file tertentu, file ini kemudian dapat diproses lanjut dalam usaha pembuatan vcd/dvd agar kelak dapat digandakan atau didistribusikan secara lebih luas.
Editing
Untuk melakukan sebuah editing video diperlukan peralatan komputer/laptop dan menggunakan aplikasi editing video. Terdapat banyak aplikasi editing video saat ini. Berikut akan dicontohkan penyuntingan (editing) menggunakan Windows Movie Maker.
Windows Live Movie Maker  adalah perangkat lunak yang merupakan bagian dari Windows Live Essentials. Fungsi utama program ini adalah untuk melakukan olah digital terhadap gambar bergerak (video), misalnya untuk menambahkan efek visual, atau menambahkan redaksi singkat yang berhubungan dengan video yang sedang disunting.

Format file hasil rekaman yang dapat diimpor ke Windows Movie Maker

File video berformat: .asf, .avi, .wmv, .mp4, .mpeg1, .mpeg, .mpg, .m1v, .mp2

  1. File audio berformat: .wav, .snd .au, .aif, .aifc, .aiff, .mp3
  2. File Windows Media berformat: .asf, .wm, .wma, .wmv
  3. File Gambar berformat: .bmp, .jpg, .jpeg, .jpe, .jfif, .gif, .png

Program kecil ini memiliki berbagai fitur dasar penyuntingan video yang sangat sederhana, namun sudah mencukupi bagi para pengguna pemula.
Harap diingat, untuk memulai editing dengan Windows Movie Maker video harus sudah ada di PC/Komputer yang akan digunakan untuk editing. Program ini merupakan program yang secara otomatis sudah terinstal pada Windows xp dan Vista sedangkan untuk Windows 7 dan 8 pengguna perlu melakukan instalasi windows essentials terlebih dahulu.

Berikut ini adalah panduan penggunaan Windows Movie Maker versiWindows 7:

  1. Memulai Penyuntingan

Untuk memulai menggunakan aplikasi, bukalah aplikasi windows movie maker.

  1. Memulai dan menyimpan sebuah proyek

Sebelum berkerja dengan video, Anda harus menyimpan proyeknya terlebih dahulu. Untuk menyimpan projek lakukan langkah sebagai berikut:
Pilih tombol menu File, dan pilih Simpanproyek. Lanjutkan dengan mengisi Filename, kemudian tekan tombol Simpanproyek (Save). Anda dapat juga menyimpan dengan memilih Simpanproyeksebagai (Save As).

  1. Menambahkan File yang akan di edit/ ImportingDigital Movies and Photos.

  2. Pilih menu Beranda (Home) dan klik tombol “Tambahkan video dan foto” (Add videos and photos).

  3. Cari video atau foto yang akan diedit lalu pilih file dan tekan tombol “open”.

  4. Memotong Video Menggunakan Fitur

Drag garis hitam di tempat manapun yang Anda inginkan untuk memotong video. Pilih menu edit lalu klik tombol “Pecah” (Split).

  1. Menambahkan Transisi Video

Pilih dulu potongan video yang akan diberi transisi. Kemudian pilih tab Animasi(Animations), pilih salah satu jenis transisi yang tersedia sesuai dengan kebutuhan.

  1. Menambahkan Teks Menggunakan Fitur Caption

Pilih potongan video yang akan diberi teks, klik menu Beranda (Home). Pilih Keterangan (Caption) pada bagian kanan.
Teks keterangan akan muncul pada bagian bawah video Anda. Klik dalam kotak tulisan (enter text here) dan tuliskan teks video yang diinginkan.

  1. Menambahkan Judul dan Daftar nama/credit tittle

Pilih menuBeranda (Home) , klik tombol Judul (Title )untuk memberikan Judul. Klik Daftarnama (Credits)  maka akan berisi pilihan submenu (drop down) yang meliputi Daftar nama (Credits), Sutradara (Director), Dibintangi (Staring), Lokasi (Location).
Maka akan muncul Layar hitam dengan kotak teks, kemudian klik dalam kotak tersebut dan tuliskan Judul video atau Daftar nama. Sesuaikan dengan judul, daftar nama, lokasi, pemeran.

  1. Menambahkan Suara Manggunakan Menu Tambah Musik (Add Music)

Untuk menambahkan suara atau musik ke Windows Movie Maker agar video Anda lebih menarik, lakukan langkah-langkah berikut.

  1. Pilih menuBeranda (Home) kemudian klik ikon Tambahmusik (Add Music).
  2. Pilih lokasi (folder) tempat Anda menyimpan file musik/suara. Pilih file music/suara yang Anda inginkan kemudian tekan tombol Open.
  3. Setelah file musik/suara dibuka, Anda dapat mengatur volume musik dengan memilih tab Opsi(Option) lalu klik menu VolumeMusik (Music volume), dan aturlah volumenya.

 

  1. Simpan Video (SaveMovie)

Pilih menu Filekemudian klik Simpan film (SaveMovie). Anda dapat memilih setelan (setting)  sesuai dengan kebutuhan Anda.Contoh pilih untuk komputer (for computer).
Pada kotak dialog simpan film (gambar di bawah), ketik pada FileName sesuai nama file yang diinginkan. Anda dapat memilih format (*.mp4 atau *.wmv) pada tipe (Save as type) yang disediakan. Klik Save untuk mengakhiri akhir proses penyimpanan.
Hal yang harus diperhatikan pada editing video

  1. Apabila format file video tidak terdukung (support) oleh aplikasi editing, Anda dapat mengkonversi format file video menggunakan aplikasi convert (misalnya Format Factory, Total Video Converter, Any Video Converter, dan lain-lain).

  2. Di dalam editing kontinuitasnya harus terjaga.

About the Author

Admin

Assalamualaikum. Saya Ahmad Mazlan, Programmer muda yang masih belajar dan ingin segera berbagi tentang dunia programming. Semua bisa menjadi Programmer selama memiliki keinginan yang kuat untuk belajar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *